Politik hari ini..Only in Malaysia

Bila cakap pasal politik, mesti orang lain akan anggap kita ni bersungguh gila. Terutama sekali bila orang tu pulak cakap pungpang pungpang pasal parti yang dia sokong. Parti yang dia sokong je yang bersih lagi suci. Tiada yang dusta melainkan benar belaka. Dan automatically juga kita akan boleh trace dia ni side parti mana. Haha. Aku selalu jumpa even dalam rumah nenek aku kat kampung. Tambah pulak jenis yang suka baca atau dengar berita yang one-sided. Lagi lerr..

Well, aku tak nak cakap pun pasal parti politik mana yang betul dan bersih dan parti politik mana yang salah dan kotor. Nak sokong parti mana terletak di tangan anda yang memangkah cuma jangan buta dengan parti politik yang disokong. Lain negara, lain masalah. Aku percaya negara lain pun ada masalah pasal politik tapi mungkin pasal perkara lain.

Fenomena yang sedang berlaku dalam politik kat Malaysia ni sebenarnya adalah islam yang dipolitikkan. Bukan politik yang diislamkan. Sebetulnya politiklah yang perlu diislamkan. Betul? Aku rasa kalau politik di Malaysia ni diislamkan, jenayah dan skandal kolar putih mungkin akan berkurangan. Semuanya bermula dari pemimpin bukan? Even dalam English proverb pun ada sebut, fish begins to stink at the head. 

Dan buat kepada ignorant yang malas ambil kisah pasal hal ini, mohon ambil kisah. Aku pun dulu ignorant jugak sebab politik ni kotor kata aku. Tapi bila teringat balik sirah dalam subjek pendidikan islam dulu, politik (siasah) memang dah ada. Ceh, sia-sia aku belajar pendidikan agama islam 5 tahun baru sekarang nak sedar. Nampak sangat dulu hafal guna akal tapi tak guna hati. So, kepada ignorant sekalian, sila ambil tahu mengenai keadaan politik semasa. Kalau Matluthfi kat Australia boleh ambik tau, tak kan kita yang kat Malaysia pun malas nak ambik tahu.

Disclaimer: Aku bukanlah seorang penganalisis politik mahupun pelajar yang mengambil jurusan sains politik di universiti. Aku tak pandai pun berpolitik. Kalau ikutkan dari pengalaman dan pengetahuan, aku tak layak pun cakap pasal politik tapi tak kan lah sampai dah umur 22 tahun dan sudah boleh mengundi pun tak layak lagi. Kata negara demokrasi. Apa yang aku tulis adalah berdasarkan pendapat dan pandangan aku sendiri serta realiti sebenar situasi politik di Malaysia yang aku tengok. Kita semua tahu dan aku rasa kita boleh judge sendiri.

the people dont realise their true powerthe truth. exclusively from 9GAG

“Wahai orang yang beriman! Janganlah kamu jadikan bapa-bapa dan saudara-saudara kamu pemimpin-pemimpin kamu, jika mereka lebih mengutamakan kekafiran daripada keimanan. Barang siapa di kalangan kamu yang menjadikan mereka pemimpin-pemimpin kamu, maka mereka itulah orang yang zalim.” [Surah al-Taubah (9): Ayat 23]

Aku tak kata mana-mana parti politik itu betul. Mohon kaji sendiri. All the best 🙂

Advertisements

Untuk apa kita belajar?

Sebelum aku enrolled di ipg, aku pernah ke dua buah universiti, UTM Skudai untuk persediaan engineering dan UIA CenFoS, Petaling Jaya untuk sains fizik. Tak de la hebat sangat kalau nak dibandingkan dengan orang yang study di overseas ataupun membuat persediaan di kolej swasta untuk ke sana. Walaupun tak graduate pun from both universities, aku belajar banyak benda  dan aku jumpa banyak orang dari yang kulit melanin paling banyak sekali (negros) sampailah yang melanin paling sikit sekali. Selain daripada belajar content knowledge yang terlampau advanced dengan otak aku, aku juga belajar pasal kehidupan. 

Aku juga berpeluang berjumpa dengan orang hebat-hebat dan gempak-gempak yang membuatkan diri ni terasa biasa-biasa saja. Jadinya, selama ni kau bajet hebat la? Tak de la sampai begitu, tapi terasa hebat jugak la. =_=’

Waktu aku kat UTM dulu, ada sorang senior express-mara programme yang sangat cool dan modest. Beza umur 3 tahun dengan batch aku tapi dengan selambanya  bahasakan diri aku kau. Aku rasa dia dari batch 11 forecast. Tapi yang pastinya dia ex-mrsm tgb (jasin). Semua benda pasal kimia tanya la dia. Lebih kurang macam dewa Kimia gitu. Memang hebat la sifu kitorang ni. Tapi di sebalik kepandaian dia tu, aku admire 1 benda kat dia; which is his thought. Sangat matang dan tidak sekular. 

And oh, I unintentionally read his status  while browsing the news feed on facebook. A very intriguing question to ponder..

zamir

zamir1

zamir2well said  😉

Well, sekarang dia tengah further study kat University of Bristol, Phd. Cool gila..Tak yah ambik master terus Phd. Haruslah kan..Penerima biasiswa Yang di-Pertuan Agong dan penerima Anugerah Pelajaran Diraja mestilah gempak-gempak belaka. Berapa orang je dalam Malaysia ni yang layak dapat. Apa-apa pun, all the best to you Zamir dan semoga dapat memanfaatkan ilmu untuk agama dan ummah. 🙂

Diri kita..Selalunya macam di bawah ni,

Maka apabila manusia ditimpa bencana, dia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan nikmat Kami kepadanya, dia berkata: “Sesungguhnya aku diberi nikmat ini hanyalah kerana kepintaranku.” Sebenarnya itu adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui. [Surah Al-Zumar (39): Ayat 49]

Betul kan? 

Capturing or ‘cam-whore’ing ?

Aku ada satu tabiat yang sukar dibuang iaitu tabiat mengambil gambar secara random. Rasa macam satu kepuasan bila dapat capture moment yang random dan spontaneous. Bagi aku, the real moment of photography is the moment when you was able to capture the essence of spontaneity. Pendek kata aku memang suka ambik gambar orang dan suasana. Biar aku tak masuk gambar takpa janji moment tu ada. Perghh..Tak leh blah aku punya ayat. Tak mengapa. Yang penting bukan camwhore. Aku sangat menyampah dengan camwhore. Yelah camwhore was usually done in front of the mirror in the TOILET! Bukan ke toilet tu tempat membuang ke? Sejak bila toilet jadi public camwhore place pun aku tak tau.

So people, there are huge differences between capturing photos and cam-whoring yourself in front of the mirror. Capturing photos need skills to handle the camera meanwhile cam-whore didn’t need any skills except your ability to do a ‘duck face’. Sangat tak cute dan mencacatkan ok. Aku kurang suka sekiranya manusia diberikan unsur haiwan. You think that is some sort of personification? Not for me apparently. Haha

kau mampu?

Hujung minggu itu…

Disclaimer: Aku adalah seorang manusia biasa yang ada sifat malas dan kadang-kadang tak berapa nak ikhlas. Normal la kan? Manusia kottt.. 😉

Hujung minggu lepas iaitu bersamaan dengan hari Khamis (28/2/2013) dan Jumaat (1/3/2013), aku ada daurah ISK atau dalam bahasa panjangnya Ini Sejarah Kita. Aku sebenarnya tak nak pegi pun sebab ni dah kali ke-4 aku hadir untuk isk. Pegi banyak kali buat mende..Benda sama je kott. (Teruknya aku. haha) Tapi, nak dijadikan cerita, ada sorang kawan aku yang mula berjinak-jinak dengan usrah tetiba ajak aku pergi daurah sekali dengan dia. Kesian jugak la kat dia. Nak sangat pergi tapi takde teman. Aku dah mula rasa bersalah+malas+berat hati dan sebagainya. Padahal hati ni tergedik-gedik nak balik. Ugh! Seriously nak balik sebab nak beli barang penting..

Tapi in the end, aku pergi jugak sebab kesian. So, I said yes to assure my naqibah that I’m going to the daurah. Yang paling berat sekali, aku kene jadi person-in-charge (PIC) untuk masak. Oh my goodness! Aku ni dah la tak de sebarang ilmu pasal masak-memasak. Tambah pulak nak kena masak untuk 30+ orang. Kalau tak sedap acaner..Pastu kalau semua orang sakit perut lagi camne..Dahla jemput ukhti dari Kuala Terengganu..Malunyer kalau tak sedap. Time tu terpikir, kenapa la Kak Kinah bagi aku tugas yang berat ni? Kalau aku tau, aku tak pegi pon xpe..Nampak sangat kemalasannya di situ. Sila bagi penampar laju-laju..

Aku pun dengan rasa malas+berat hati pun terimalah jugak tugas tu. Walaupun tugas tu memang memenatkan dan aku tak reti punn, aku sangat bersyukur sebab ada kawan-kawan dan akak-akak yang sudi membantu dan mengajar aku masak. Dan yang aku paling terharu sekali adalah Tasha, classmate aku yang sanggup turun walaupun berbelah-bagi sama ada ingin ‘jaulah’ ke Cameron Highland ataupun berdaurah ISK di Terengganu sahaja. mihmihmih

To my dear tasha, terima kasih sebab sudi bantu aku weekend yang lalu. Sayang kau. 

Hari Sabtu tu pulak ntah macam mana aku dan Tasha tetiba te’rajin’ pulak nak ke Kuala Terengganu untuk daurah dan meeting ikram siswa. Agak pelik di situ sebab at the first place kitorang malas nak pegi sebab dah dapat tugas masak kan. So, rasa macam nak rehat la hari Sabtu. Tapi entah kenapa diberi perasaan ingin tahu dan rela hati nak ke KT. And guess what, aku berpeluang untuk jumpa ustazah aku time upper form kat MRSM K.Terengganu dulu, ustazah Ramzah. Tak sangka boleh jumpa balik. 🙂

Apa yang aku nak highlight kat sini adalah, benda yang kita selalunya rasa berat untuk kita lakukan pada awalnya akan menjadi perkara atau pengalaman yang best pada akhirnya. Betul tak? Mula-mula tu aku rasa malas gila bila dapat tahu kena masak tapi berkat pertolongan akak-akak yang baik, semuanya jadi ok! Dan yang paling best, ada auntie yang bermurah hati untuk siapkan sarapan pagi. Siap hantar ke rumah lagi uolls. Nampak sangat keringanan yang Dia telah beri di situ. Mungkin kecik (sarapan pagi je punn) tapi bagi aku, it means a lot to me yang tak reti sangat masak. 

Terima kasih semua. Semoga Allah mempermudahkan urusan akhawat semua terutama sekali Kak Dayah, Tasha, Kak Illin, Kak Zulaikha, Kak Izzati, Fatin, Syafiqah, Syakirah, Reen dan tak lupa juga Kak Kinah. InsyaAllah. Selamat menjamu mata.. (kualiti gambar kurang baik kerana gambar-gambar tersebut tidak diambil dengan kamera dslr. hewhewhew )

DSC_0038sup perisa carrot. mula-mula je tapi bila dah touched up, rasa sup ayam seperti biasa.

DSC_0040juadah pada hari itu..

DSC_0044lepak di luar rumah sebelum bertolak. Oh tak, aku tak pakai selipar jepun tu ke Kuala Terengganu 

2013-03-02-10-57-48ni la Tasha. terima kasih tasha..ni special credit untuk kau

DSC_0052kejutan di Kuala Terengganu. Le Tour de Langkawi 2013… agak seksi di situ. 😉

DSC_0053siap ada liputan lagi uolls

Memang ada hikmah di sebalik tugas yang Kak Kinah bagi. Aku kan tak reti masak so bila dapat tugas untuk memasak, nak tak nak kena masak jugak. Mungkin kena belajar masak banyak-banyak pasni. Kalau dapat tugas masak lagi takde la cuak semacam. hahaha

” Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan ataupun merasa berat dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui” [9 (Surah Al-Taubah: 41]

” Wahai orang yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu” [47 (Surah Muhammad): 7]

Kedua-dua ayat di atas memang kena bertepek-tepek atas dahi aku. 🙂

p/s: Aku tak kan lupa insiden yang berlaku dalam bilik malam tuh yang disaksikan oleh Kak Dayah dan Fatin. It will always be my hilarious memory of all time tasha..Selamba kau jer!