Homoseks zaman siber

Sebelum tu aku nak minta maaf sebab tajuk kali ni berbunyi sedikit kontroversi dan berbaur seksualiti yang agak sensitif.

Sesungguhnya aku amat yakin dan pasti bahawa semua telah sedia maklum dengan perkataan homoseks atau dalam bahasa mudahnya gay. Gay adalah berlawanan dengan istilah heteroseks. Bunyinya macam lagi pelik tapi jangan risau, inshaAllah pelaku heteroseksual ini tidak pelik. Bahkan normal seperti kebanyakan manusia yang sepatutnya.

Golongan homoseksual ni bukanlah golongan yang baru muncul. Tapi sebenarnya merupakan kes klasik yang dah lama muncul sejak zaman Nabi Luth lagi. Dulu waktu mula-mula islam masih kukuh dihati para muslim dan muslimah, golongan minoriti yang berstatus homoseks ini dicemuh bahkan dihina kerana berstatus sedemikian. Aku agak dalam tahun 70-an hingga 90-an gitu. Time tu orang putih pun tak suka homoseks. Tak caya try tengok American Horror Story:Asylum FX TV Series.  Cerita tu time setting tahun 1964. A sapphic reporter was admitted to asylum to treat her homosexuality. Asylum tu pulak dikendalikan oleh pihak gereja. Waktu zaman tu homoseks merupakan satu abomination.

mxeluniversalpic025160zacharyquintophotoshoot

Kau nampak dia macam normal kan? Tapi dia gay ok. Aku agak minat sebenarnya pelakon di atas ini. Dia famous dalam Heroes dengan watak Sylar dan dalam American Horror Story: Asylum pun dia ada jugak.

Mula-mula tu aku nak tak nak percaya yang orang putih dulu pun tak suka homoseks ni. Tapi bila aku try explore dan buat sedikit research, memang betul yang penganut Christian pun sebenarnya menentang homoseksualiti ini pada suatu ketika dahulu. Namun, entah kenapa sejak akhir-akhir ini, dorang dah tak hiraukan lagi pasal tegahan agama sendiri dan melanggar batasan seorang manusia menyukai manusia sesama jantina. Bahkan bangga mempamerkan homoseksualiti depa. Nauzubillah. Harap mereka menemui jalan taubat.

Dan yang agak mengejutkan aku sekali adalah apabila ada manusia yang berani membuat petition bagi membela nasib golongan gay di India. Mana aku dapat tau benda ni? Ok. Ni aku nak cerita. Dulu kan aku penah post yang pasal Dr. Morsi time Mesir tengah huru-hara tu, benda petition yang aku minta sokongan untuk support Dr. Morsi tu datangnya dari website Avaaz.org yang merupakan satu organisasi global yang mempromosikan isu-isu aktivism seperti climate change, human rights, animal rights, corruption, poverty and conflict. Pendek kata satu organisasi yang bagus dan tidak mengira bangsa, agama mahupun negara.

Bagi isu gay ini,aku tak menyalahkan Avaaz tapi aku rasa agak keterlaluan bagi orang yang menyuarakan petition tersebut. Dah jadi kepentingan peribadi bagi aku. Satu lagi sebab semua agama menentang isu homoseksualiti ini. Sangat melampau ini orang India. Isu homoseks pun nak mintak orang undi petition dia. Walaupun aku support Avaaz ni tapi untuk undi for gay? Hell no! Aku harap petition untuk gay ni tak mendapat undi yang ingin dicapai.

gay right

This is not human rights. This is personal gain for homosexuality. Dear Indian parliament, you are doing it right.

Terima kasih sudi baca. 🙂

Advertisements

Maturity versus age

Memandangkan tahun 2013 semakin nak habis, umur aku pun semakin ‘senior’, kad jemputan pun dah berapa kali dapat. Jemputan kawen pun dah berapa kali attend. Diri ini pun semakin lama semakin ramai yang memanggil ‘akak’.

Selalunya when it comes to age, orang akan kaitkan dengan kematangan. Atau dalam bahasa inggerisnya macam yang aku tulis kat atas tu, maturity. Dan pada suatu hari ketika aku sibuk menscroll up and down news feed kat fb, aku terjumpa satu post yang membuatkan aku begitu tertarik.

Post tu dikongsi oleh kawan aku. Aku pun dengan berbekalkan tahap curiousity yang tak buleh blah terus meneroka benda yang kawan aku share. Sesungguhnya benda tersebut sangat menarik.

Kau orang mesti penah dengar pasal mental age kan? Atau dalam bahasa Melayu dipanggil umur mental. Mental age ni sebenarnya adalah satu konsep yang berkait rapat dengan kepandaian seseorang. Namun, tak semestinya orang yang mempunyai mental age yang lebih tua mempunyai tahap kepandaian yang sama dengan mental age dia. Dan keputusan mental age test tersebut tidak semestinya menggambarkan seseorang akan bertindak pada mental age yang telah diperolehinya dalam semua aspek kehidupan. Contoh, budak gifted yang berumur 6 tahun akan still bertindak macam budak umur 3 tahun dalam sesetengah perkara.

Mental age ni adalah kajian yang dilakukan oleh pakar psikologi dan boleh jadi betul ataupun sebaliknya. Dah nama pun kajian manusia kan. Tapi aku rasa benda ni tak mustahil untuk dikaji lebih mendalam lagi sebab nabi kita, Rasulullah SAW mempunyai pemikiran yang sangat matang berbanding usianya. Beyond every human could ever imagine. Begitu juga dengan sahabat-sahabatnya. Mungkin boleh jadi satu kajian sirah dan psikologi yang menarik.

Ok. Berbalik kepada post yang aku jumpa kat news feed tu. Aku pun try la buat test tu. Nak try tengok berapa mental age aku kononnya. Aku buat dan aku dapat ni.

mental age

Berdasarkan umur mental yang aku dapat, memang tua sangat2 lah dari umur aku yang sebenar. Mujur tak de uban atas kepala. Sebenarnya mental age ni kita tak boleh nak agak berapa. Tapi yang pasti, soalan-soalan yang diajukan dalam test tu semuanya berkisar mengenai tindakan yang kita ambil dalam hidup. Bagi aku, mental age ni lebih kepada kompetensi kecerdasan emosi. Sort of..

Disclaimer: Test ini adalah just for fun.

So, kalau kau orang semua nak buat boleh tekan sini. Bahasa yang digunakan adalah bahasa Inggeris tapi jangan risau sebab english dia sangat mudah sebab originally from Japan. Kalau korang taip kat google pasal mental age test tu banyak je yang keluar tapi ada yang english dia tahap high. Orang biasa macam aku ni tak berapa nak paham sangat. Yang ni aku rasa sesuai untuk semua peringkat umur. Uncle and auntie pun boleh buat. 

“Treat the challenges in your life as one of your experiences, not as your adversaries”. 

Terima kasih sudi baca. 🙂

Lifelong learning

Lifelong learning dalam bahasa Melayu dikenali sebagai pembelajaran sepanjang hayat yang bermaksud seseorang tidak sepatutnya berhenti belajar selagi mana dia masih bernyawa. Tak ilmiah gila ayat aku. Dahla tajuk english tapi isi bahasa melayu. Dah kau kenapa

Ok. Aku bukan nak mendefinisikan atau memberi ceramah bertulis pasal kepentingan pembelajaran sepanjang hayat kat sini tapi nak cerita satu manusia yang aku kenal ni tak pernah rasa letih untuk belajar. Walaupun tengah ambik PhD sekalipun, dia nak jugak ambik degree lain. Aku rasa kalau aku dah ada PhD jangan haraplah nak ambik degree lain. Kononnya nak berehat selepas letih belajar bertahun-tahun. Kau ado?

Aku sebenarnya nak cerita pasal manusia yang aku penah post pasal dia yang bertajuk: Untuk Apa Kita Belajar? Ok. Nikmati dulu screenshot di bawah ini.

Screenshot_2013-11-16-07-35-31

Aku pun tak tahu apa yang bermain di minda dia. Tapi another Bachelor of Islamic Science? You nailed it bro! You have my double salute. Bachelor of Islamic Science pulak tu. Eh tak, you got my triple salute. 🙂

Di sini bukanlah aku ingin membandingkan diri kita dengan diri manusia yang bernama Zamir ni tapi apa yang aku nak sampaikan kat sini adalah, tiada istilah untuk berhenti belajar dalam hidup walaupun dah capai tahap tertinggi.

Setiap orang mungkin berbeza mengenai definisi pembelajaran sepanjang hayat. Tapi untuk kita, orang-orang biasa yang rasa macam tak mempunyai kemampuan otak macam Zamir cukuplah pengalaman sebagai pembelajaran yang paling praktikal dalam hidup kita.

Bagi aku pembelajaran tak terjadi bila kita memandang hidup terlalu negatif. Semua orang tak betul. Semua orang salah. Life is unfair! dan blablabla. Dahla pessimistic, ignorant pulak tu. Dah kau kenapa kan. So untuk jadi awesome, stop being negative and be positive instead.

Never stop learning because life never stops teaching. Treat your difficulties as one of your life experiences. As experience is always the best teacher. 😉

Terima kasih sudi baca. 😀