Kesetiaan

Aku mempunyai emotional attachment yang sangat tinggi dengan barang-barang aku tetapi ajaibnya tidak dengan manusia. Aku pun hairan kenapa. Barang-barang aku juga sudah pastinya sangat menyayangi tuannya sekiranya mereka mempunyai perasaan kerana aku sangat pandai menjaga mereka. Nampaknya hubungan kasih sayang aku dengan barang-barang hanya bertepuk sebelah tangan tetapi tidak mengapa kerana mereka tidak pernah menyakiti aku. Gituh.

Sepanjang aku belajar di IPG kampus Sultan Mizan yang terletak di Besut. Aku mempunyai sehampar tilam (aku tak pasti penjodoh bilangan apa yang sesuai dipakaikan kepada tilam). Dalam banyak-banyak barang berharga yang bermastautin di dalam bilik aku, tilam adalah harta kerajaan yang paling aku sayang.

Nak cakap betapa aku sayangnya tilam tersebut sehinggakan setiap kali pemindahan bilik dibuat, aku rela ke kedai kunci untuk menduakan kunci bilik lama so that aku buleh masuk ke bilik lama untuk mengambil tilam tersebut sewenang-wenangnya. Aku tak kisah sekiranya aku dipindahkan ke bilik tingkat paling atas sekalipun kerana aku tetap gigih membawa tilamku memanjat tangga.

Dan aku mengakui bahawa dalam banyak-banyak hubungan yang pernah aku lalui, hubungan dengan tilam aku adalah hubungan yang paling berjaya. Aku sangat sayangkan tilam aku. Kalau boleh hari terakhir tu pun aku nak angkut bawak balik umah tapi apakan daya, nanti orang kata aku gila pulak. Aku berharap semoga tilam tersebut mendapat pemilik yang mampu menyayangi dia sepertimana aku menyayanginya.

Tapi aku sangat terkilan sebab aku lupa nak letak nama tilam tuh sebab terlalu asyik menikmati keseronokan dan kebahagiaan bersama tilam tersebut. So, tilam aku takde nama start dari aku jatuh hati sehinggalah hari terakhir aku di IPG.

Sekian sahaja hikayat tilam selama 5 tahun setengah..

Terima kasih sudi baca 🙂

Advertisements

Sejenis manusia itu

Aku merupakan sejenis manusia yang self-centered, ignorant, tamak dan gila kuasa secara semulajadi. Kemudian tuhan berikan aku agama, akal dan perasaan untuk menilai diri sendiri, kehidupan dan perangai manusia. Dan sesungguhnya aku ngeri. Tapi pada masa yang sama aku bersyukur kepada tuhan kerana sudi memberikan aku peluang untuk hidup menikmati kehidupan yang sementara. Terima kasih tuhan

Terima kasih sudi baca 🙂

Hobi kecik-kecik dulu

Dulu masa aku kecik-kecik tak dak maknanya nak main iphone ataupun tab macam budak-budak sekarang. Budak-budak zaman sekarang yang baru tinggi lutut pun dah pandai bukak game main sampai stay up pukul dua tiga pagi. Dasyat beb. Permainan elektronik dulu yang paling canggih pun brick game yang screen monochrome tuh. Kalau yang up sket beli game digimon. Time tu habis bangga gila lah. Tapi aku ingat lagi, mak aku tak bagi beli game tu sebab mak aku kata bukannya dapat faedah apa pun bela menatang dalam game. Bukan boleh belai pun. Jadinya aku akur dengan kata-kata mak aku.

Disebabkan mak abah aku kesian dengan anak perempuannya yang kesunyian dan takde game best, abah aku pun belikan aku satu komik setiap bulan. Kerlas gila abah aku kan. Komik tu bukan komik manga yang ada lukisan awek2 jepun yang cun tuh. Tapi komik KAWAN derr. Komik local terbitan utusan karya. KAWAN tu stands for Kami Anak Wawasan. Gila ilmiah bahan bacaan aku. Jadinya setiap bulan aku akan baca komik tersebut. Abah aku beli komik tu dari aku darjah satu sampai aku tingkatan berapa ntah.

Tu la nak kata betapa ilmiahnya komik tu sampai ada la satu time tuh family aku tengah menonton rancangan ‘Who Wants To Be A Millionaire’ kat ntv7. Ada la satu soalan ni, harga tinggi jugak la dan orang tu tak leh jawab dan cuba guna talian hayat.

Soalannya berbunyi begini,

Berapakah bahagian yang terdapat dalam perut lembu?

Aku pun dengan selambanya jawab 4 bahagian. Mak abah aku macam pelik jap macam mana aku buleh tau perut lembu ada berapa bahagian. Sebabnya seingat abah aku dia cakap tak pernah pulak aku join turun sembelih lembu dengan dia. Lulz.

Aku buat derk sampaila Pak Jalal bagitau jawapan yang sebenarnya. Dan memang betul la ada 4 bahagian. Perghh..time tu aku bangga gila beb. Well, not bad la kan budak darjah 4 tau lembu ada berapa bahagian perut. Orang tu pun boleh jawab lepas dia guna talian hayat. Dan aku baca pasal bendalah tu kat kat komik Kawan la. Tu ar nak cerita betapa ilmiahnya komik tersebut sampaikan  silibus biologi tingkatan 4 pun budak darjah 4 boleh jawab. Tapi of course la aku tak tau lagi time tu yang lembu tu ruminant sebab tu ada 4 bahagian perut.

Post ini adalah tribute aku untuk komik Kawan abah aku beli setiap bulan yang menjadi peneman setia aku ketika smartphone masih belum wujud. Walaupun hanya komik local tapi banyak kenangan aku dengan komik tersebut. Terima kasih abah. Terima kasih komik Kawan.

Hari tu aku dengan mak aku dok kemas-kemas barang lama-lama aku. Terjumpa komik Kawan, mak aku cakap,

“Walaupun hang dulu sangat berwawasan nak jadi engineer tapi last-last jadi cikgu. Tak pa la. Jadi cikgu pun berwawasan jugak”

Amboi deep.

Sehingga ke hari ini, aku bersyukur kerana dilahirkan pada tahun yang tiada smartphone dan tidak terdedah kepada media sosial sejak dari kecil. InshaAllah anak aku nanti pun aku nak beli bahan bacaan ilmiah dulu sebelum smartphone sebab aku geram budak2 zaman sekarang malas membaca

Terima kasih sudi baca 🙂