Novel dan cerita cinta bahasa Melayu

Rentetan daripada post: Cerita cinta melayu masa kini

Buat sekian kalinya aku tak terkejut dengan apa yang aku baca. Sebab benda macam ni dah buleh expect. Tapi sejujurnya agak menyedihkan. Adik-adik yang aku harapkan untuk jadi pelapis pada masa akan datang rosak begitu sahaja. Aku harap dorang kembali kepada fikrah yang sebenar. Sedihnya. Padahal muda lagi. Banyak lagi benda yang berguna yang boleh dibuat masa muda ni.

mashaAllah

Kat Malaysia ni banyak sangat lambakan buku-buku novel kat pasaran. Boleh aku katakan hampir 90% daripada buku yang ada kat pasaran tu adalah novel cinta. Menyampah pulak aku tengok. Dan buku novel biasanya pasti la akan buat cerita2 ‘sedap’. Kan bagus kalau penulis dalam bahagian2 karya terjemahan diperbanyakkan. Kalau tak mampu terjemah dengan baik sekalipun sekurang-kurangnya ada jalan cerita yang baik. 

orang akademik

Aku berani cakap yang tiada cabaran untuk menerbitkan novel-novel cinta di Malaysia. Tapi kalau karya akademik, konfem ada masalah.

“Dan di antara manusia ada orang yang ucapannya tentang kehidupan dunia menarik hatimu dan dipersaksikan kepada Allah (atas kebenaran) isi hatinya, padahal dia adalah penentang yang paling keras” [Al-Baqarah (2:204)]

Terima kasih sudi baca 🙂

Advertisements

Remaja zaman sekarang. Tahun: 2013 Masihi/1434 Hijrah

Semasa berstudy week, aku telah cuba membersihkan otak dan hati aku daripada segala benda yang kurang baik. Oleh itu, aku telah membaca satu artikel yang aku rasa sangat universal dan realistik. Rasa macam baru kena ketuk dengan tukul kat kepala.

Berbicara tentang kebebasan, ia sedikit sebanyak berkaitan dengan kenyataan pahit yang dikeluarkan oleh paderi dalam sebuah persidangan paderi di Jerusalem:

“Kamu telah membentuk suatu generasi baharu di negeri-negeri kaum Muslimin yang tidak kenal lagi kepada Allah. Generasi baharu Islam ini akan mengikut sebagaimana yang dikehendaki oleh penjajahan, tidak mengambil berat lagi hal-hal yang besar. Mereka sukakan rehat dan malas serta tidak mementingkan sesuatu pun melainkan nafsu sahaja.

Jika mereka belajar, ia kerana nafsu. Jika mereka mengumpul wang, ia kerana nafsu. Jika mereka menduduki tempat-tempat yang tinggi, ia kerana nafsu. Mereka akan melakukan sesuatu tanpa ada pantang larang lagi”

Aku rasa apa yang paderi tu cuba sampaikan sangat betul. Yes, dia paderi berlainan agama tapi dia juga percaya akan adanya Tuhan dan sememangnya apa yang dikatakan oleh paderi itu adalah hakikat sebenar remaja hari ini. Dan oleh itu, sempena Maal Hijrah yang akan menyusul pada esoknya, 5 November 2013 bersamaan 1 Muharram 1435, aku harap kawan-kawan aku yang terbaca post ini jom sama-sama kita berubah ke arah yang lebih baik. Jom!

Note: Artikel tersebut ditulis oleh Juwairiah Md Jamil yang merupakan seorang pendidik di SMK Georgetown, P.Pinang.